Kenapa Saya Ngeblog? Ini Alasan Paling Rasional Yang Harus Dieksekusi

By Dunia Kifa - February 26, 2021

 

kenapa saya ngeblog

Jujur, nulis tentang kenapa saya ngeblog itu udah kebayang bakal jadi ajang curhat panjang. Pengennya sih nulis ini ga bikin kalian bosan. Ngapain kan capek-capek nulis ditinggalin, sakitnya udah kaya diputusin pas lagi sayang-sayangnya. #eh


Kaya pernah aja, padahal enggak. Haha

Kalian kalau mau lanjut baca, ambil posisi wenak dulu deh, ya… biar gak capek. Tau-tau selesai baca. Jadi gini… meskipun saya udah gabung di ODOP sejak 2016, niat ngeblog itu belum bulat sejak saat itu. Jadilah blog diisi asal. Pengen nulis ya nulis, engak yaudah dianggurin aja. Hasilnya? Ya jelas, ga maksimal. 

Lalu, cerita berlanjut nih…

Memulai Blog Tanpa Banyak Rencana

Selama 2016-2019 itu ODOP pernah rame banget sekaligus sepi banget. Belum banyak blogger bermunculan. Kalaupun ada, kaya belum punya “rumah” sendiri di ODOP, yang sukses ya eksis sendiri, jarang ada sesi berbagi soal blog. Padahal awalnya didirikan sama bloger. Sampai 2020, kena giliran jadi ketua ODOP, ini kesempatan banget sih buat bikinin “rumah” teman-teman bloger.

Biar yang suka ngeblog jadi semangat berbagi ilmu dan meningkatkan kapasitas blognya. Di tahun ini juga, pertanyaan kenapa saya ngeblog? sempat menghantui hati. Sempat pengen bertahan di OBS, rajin mikirin blog dan ngisi dengan konten berfaedah.

Apalah daya, tubuh ini cuma satu. Tanggung jawab sebagai ketua, anak pertama dalam keluarga, pekerjaan, dan kesehatan tidak sepakat untuk memforsir diri menyelesaikan semua target. Akhirnya ya, emang harus ada yang dilepas dari sekian target itu. Ambil yang paling prioritas buat diselesaikan sebaik mungkin. Terpaksa, blog harus terbengkalai (lagi). Padahal udah punya hijrahfinansial di tahun 2020 itu.

Aduh, sibuk banget kah, sampai nggak sempat fokus jawab pertanyaan kenapa saya ngeblog? Ehm, ini sulit menjawabnya, Marimar. Ya gimana, buktinya saya belum mampu membagi otak dan tubuh di sela kesibukan untuk meluangkan waktu bersama blog sesering mungkin.

Blog pertama hijrahfinansial itu emang khusus bahas tentang literasi keuangan syariah. Ada bahas soal wakaf, investasi, riba, termasuk promo buku Menuju Rumah Tanpa Riba. Konsep besarnya sih kebayang. Cuma ga bisa buat nulis asal-asalan, kan… biar niche nya nggak rancu. Hehe… akhirnya pengen nambah blog deh.

Lahirlah duniakifa, dengan tanpa banyak rencana. Asal punya, lumayan buat cuhat kalau lagi pengen nulis fiksi. Atau bisa juga nulis review buku dan dokumentasi jalan-jalan. Pengennya, duniakifa ini jadi semacam “rumah kedua”. Biar orang yang belum mengenalku di dunia nyata, bisa membaca diriku lewat tulisan. Siapa tau juga ketemu jodoh, kan? *eh

Blog sakifah


Apakah Saya Ingin Jadi Blogger Terkenal?

Belum juga terjawab detil alasan kenapa saya ngeblog, muncul pertanyana baru ini. Emang kenapa kalau udah ngeblog, pengen jadi bloger terkenal? Dalam kepalaku, bloger terkenal itu keren, lho. Mereka sering jalan-jalan, dapat berbagai macam produk, hadiah, makmur banget kayanya hidupnya kan? Siapa yang nggak pengen begini? Hidup enak dari kerja enak. Haha

Terus hatiku nanya lagi, dong… namanya juga kepo. “Emang jadi bloger hidupnya beneran bahagia banget?” Tapi pertanyaan itu belum terjawab. Belum pernah nanya langsung sih sama teman-teman bloger. Ada yang mau jawabkah?

Sadar ga berani nanya langsung, pertanyaannya berubah, “Kalau kamu jadi bloger terkenal, apa beneran bahagia?” Langsung deh instrospeksi diri. Bahagia enggak ya? Seneng nggak sih jadi terkenal? Sebenarnya tujuan jangka panjangmu untuk hidup itu apa, Ki? Makin mikir deh, asli.

Alasan Ngeblog Saat Ini

Sebenarnya, hidup saya terencana begitu sederhana. Ada kesempatan ambil, kalau nyaman jalani, kalau nggak enak tinggal, kalau nyakitin juga jangan bertahan. Nggak banyak target kaya sepuluh tahun lalu. Karena jangankan mikir kenapa saya ngeblog, maksain diri mencapai target kerjaan harian yang nguras tenaga dan pikiran aja udah bikin sakit. Maka jangan sampai ngeblog bikin stres (lagi). Jadi kenapa ngeblog?

1. Pengen Ikut Tren

Iya, kan ngeblog, ngonten, eksis di Youtube, Instagram, tiktok, itu lagi tren. Manusiawi, ada kalanya rasa pengen ikut arus zaman itu begitu membuncah. Wajar, kan? Pengen tampil “keren” lewat tulisan, karena di dunia nyata ya emang biasa aja tampilannya. Wkwkwk

2. Dokumentasi

Alasan kedua kenapa saya ngeblog, adalah pengen dokumentasi pengetahuan, pemahaman, perjalanan, dan hal-hal berharga lainnya. Biar suatu saat kalau mau buka memori gampang. Tinggal akses internet, ketauan semua jejak digitalnya. Semoga yang terekam selalu yang baik aja, yang manfaat ga cuma buat diri sendiri, tapi buat siapapun yang ditakdirkan menemukan blog ini juga. Selamat, Anda beruntung. Hehe

3. Cari Teman

Katanya, orang menulis itu bisa sendiri. Tapi untuk jadi penulis itu butuh teman. Iya nggak? Semakin banyak teman, semakin luas kesempatan buat tulisan-tulisan itu menemui takdir pembacanya. “Nah, makanya nulis, Ki.” Gitu sih kata hati saya. Jadi ya, ikut aja apa maunya. Semoga teman-teman juga mau menerima dan menjadikan saya sebagai teman yang baik. Aamiin kenceng banget nih.

4. Menebar Manfaat

Lewat tulisan, ada manfaat yang bsia disampaikan. Ini harapan sekaligus alasan berikutnya kenapa saya ngeblog. Sekarang nggak muluk-muluk sih harapannya. Biar siapapun yang nemu tulisan ini nggak merasa rugi aja meluangkan waktu dan kuotanya buat membaca. Syukur banget Alhamdulillah kalau dapat manfaat lebih.

5. Cari Cuan?

Haha, ini alasan kebanyakan orang yang pengen jadi bloger, kan? Udah ngaku aja. Sah banget kok ngeblog biar dapat cuan. Makin banyak, makin bahagia, kan? Sayangnya niat saya untuk tujuan ini belum sepenuhnya bulat. Mau, sih dapat duit dari nulis. Siapa yang nggak mau, coba?

Tapi sampai di titik ini, saya masih cukup idealis. Cuma mau terima tawaran nulis yang emang sesuai dengan passion dan prinsip. Halah, belum jadi bloger aja udah belagu? Mungkin ada yang mikir gitu setelah baca tulisan ini. Tapi bagi saya, prinsip itu penting, lho. Kalau diri sendiri nggak bisa jaga, masa nunggu orang lain yang jagain? Bagaimana menurut teman-teman?

Misal gini, saya sebagai seorang magister keuangan syariah, lulusan UIN pula. Terus ngeblog, dapat tawaran nulis tentang review produk keuangan konvensional. (Misalnya), mereka pasang fee 500k sekali nulis tentang produk kredit yang lagi laris, cuma 500 kata. Kira-kira, saya bakal terima enggak? Baiknya gimana? Terima karena duitnya lumayan? Jarang-jarang kan satu tulisan dibayar semahal itu (sekarang), namanya juga amatiran. Atau tinggalkan aja?

Jawaban akhirnya tentu mempertaruhkan prinsip saya. Baik sebagai muslimah, magister keuangan syariah, sekaligus penggiat literasi keuangan Islam. Jadi, gitu lah ya… mau jadi bloger dengan segudang alasan kenapa saya ngeblog. Tapi masih banyak juga kendalanya. Mau lanjut nulis kendalanya di sini tapi udah kebanyakan. Kuatir kalian capek duluan. Jadi kutulis di posting berikutnya aja ya… insya Allah.

 

  • Share:

You Might Also Like

4 comments

  1. Walaupun mau ngelak, ttp aja ada tujuan ngeblog cari duit yaa..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, anggap aja bukan cari... tapi biar duitnya datang sendiri pas kita asik ngeblog

      Delete
  2. Caro duit bonus jodoh mau?? 😁

    ReplyDelete